Kamis, 12 Juni 2008

Aku dan Hewan

Dari kecil, gw gak terbiasa dekat n cinta ama hewan. Baik itu hewan peliharaan maupun hewan buas. Walau gw tinggal di Banjarmasin yang terkenal ama hewan yang bernama Bekantan, gw gak pernah pelihara bekantan di rumah, kenal juga gak. Keluarga gw juga bukan keluarga yang suka memelihara hewan. Punya ikan peliharaan aja gak pernah. Paling-paling pelihara ayam buat dipotong waktu malam Tahun Baru Cina.

Pernah sih gw memelihara kucing liar, itupun bukan diniatin melainkan cuma karena tu kucing suka banget nongkrong n nginep di rumah gw. Herannya, kucing liar itu berkembang biak ampe punya anak, cucu, cicit, cucut (lho?!) di rumah gw. Kucing itu juga stay di rmh gw dari dia msh kitten ampe remaja, nikah, cerai, nikah, cerai, nikah, cerai, dan mati pun di rmh gw. Terus anak n cucu n cicitnya juga tetep aja ada yang tetep stay di rmh gw. Mungkin sebelum mati tu buyut kucing nulis surat wasiat supaya anak cucu n cicitnya mengabdi di rmh gw kali ya..
Setelah gw pikir-pikir, alasan tu kucing liar demen banget di rumah gw adalah karena gw demen banget kasi mereka makan n maen ama mereka. Sebenarnya sih gw cuma kasi makanan sisa, n ngajak maen nya pun bukan maenan yang baik untuk pertumbuhan kucing (tarikin buntutnya, godain pake makanan tapi gak pernah di kasi, dijepit pake penjepit pakaian, disiram aer). Tapi karena tu kucing kira gw perhatian ama mereka ya mereka jadi demen d di rumah gw. Polos banget ya tu kucing.. hehe..

Jujurnya sih gw gak suka ama kucing. Gw cuma suka kucing pas lagi masih anak kucing aja. Masih polos mukanya, suka di ajak maen. Dah gedenya kucing jadi amit-amit sih, suka kawin n suka punya anak banyak. Gw juga gak tegaan liat kucing yang luka atau pincang. Pernah waktu kecil gw bawa pulang anak kucing yang dah hampir mati ke rmh gw. Tu kucing gw obatin, gw kasi selimut dari tissue. Eh, tu kucing mati setelah beberapa hari kemudian. Dan.. gw nangis.. Hiks.

Selain kucing, hewan yang pernah gw tangisi kematiannya adalah anak ayam. Jadi gini critanya.. Waktu smp kelas 1, gw dapat tugas biologi: merawat hewan peliharaan dan mencatat perkembangan fisiknya. Hewan yang diwajibkan untuk dipelihara adalah anak ayam. Alhasil, gw pelihara tiga anak ayam. Gw senang banget dengan tugas ini. Gw pelihara dengan segenap hati. Tapi.. suatu hari satu ayam gw mati. Yah gw pikir, masih ada 2 lagi.. beberapa hari kemudian.. satu ayam lagi mati.. sedih.. tapi gak apa masih ada satu lagi, pikir gw. Beberapa hari kemudian waktu gw bangun pagi mau nyapa ayam gw satu-satunya.. tu ayam mati.. dan.. gw nangis dengan kencangnya ke kamar nyokap gw sambil teriak.. "Huaaa.. huhuhu..huhu.. Mamaaaaaaaaa.... Mamaaaaa.. Ayamku mati...Tolongin mama... Huhuhu... Mamaaaa... Tugas biologiku jadi gimana... bisa dapat jelek dong... huhuuhu...".
Oke, dapat dari teriakan di tengah tangisan gw itu, dapat disimpulkan bahwa, gw nangis bukan karena gw kehilangan banget ama tu ayam, tapi karena gw takut nilai biologi gw jelek. Hehehe..

Ketidakbiasaan gw ama hewan menyebabkan gw takut ama hewan tertentu. Pertama adalah ular. Gw takutnya luar biasa ama ular. Nulis kata ular aja gw dah merinding. Hiii... Ketakutan gw ama ular semakin diperkuat saat gw pernah didatangin (didatangin?ular apa hantu sih?!) ama ular. Waktu itu gw ingat banget. Gw lagi mau pergi ke sekolah (masih SD). Pas lagi ikat tali sepatu di dpn rumah, gw liat kog ada sesuatu yang berwarna merah-kuning mengkilap dengan ukuran gak gede banget. Pas gw nunduk buat liat, mata gw terbelalak dan gw pun berteriak.. "Huaaa.. mama... ada ular... serem...". Terus nyokap gw keluar dengan cepat sambil bawa kayu gede (gw lupa tu kayu apa ya..). Terus nyokap gw pukul kepalanya ampe mati. Untung aja tu masih anak ular. Hiii.. Tapi anehnya kejadian ini terulang dua kali. Kejadian keduanya terjadi di siang hari. Waktu itu gw keluar, ke teras belakang rumah gw, mau ajak anak kucing yang suka nongkrong di rmh gw buat maen tarik buntut (buntut dia loh, bukan buntut gw). Tiba-tiba gw liat si anak kucing lagi maenin sesuatu. Gw syok n teriak manggil nyokap gw pas gw mengenali kalo itu anak ular. Hah, untungnya nyokap gw cepat menolong gw dengan cara yang sama kayak sebelumnya. Oh, mama is my hero. hehe..

Entah karena trauma atau emanknya gw penakut, setelah kejadian itu gw jadi phobia ama ular. Gw suka berpikiran irasional, bahwa ada emaknya ular di atap rumah gw yang dulu itu. Pikir gw waktu itu.. pasti tu emak ular ngumpet di atas atap rumah, dan melahirkan di sana. Pas anak-anaknya dah lahir, mereka jalan-jalan ke halaman rumah gw. Pas ngeliat gw, tu anak ular pengen gw ajak maen juga kayak gw ajak maen anak kucing. Gilee tu anak ular, dikira gw apaan ya mau maen tarik buntut ular.. Hiii...

Untungnya, setelah itu gak ada namanya ular lagi di rmh gw. Semoga gak pernah lagi gw berurusan ama tu ular. Amit-amit..

Sampe sekarang ketakutan gw ama ular belum juga berkurang apalagi hilang (ya iyalah..). Tapi ketakutan gw ama hewan lain yang namanya anjing sudah hilang. Kenapa gw takut anjing? Dulu watu kecil, gw pernah dikejar ama anjing. Anjingnya gede banget dan berwarna hitam. Gw dikejar tu anjing dari ujung ke ujung sebuah gang deket rumah temen nyokap gw (jarak yang cukup jauh buat seorang anak kecil). Sejak itu gw takut banget. Anggapan gw waktu itu adalah anjing itu hewan yang suka gigitin pantat orang.

Ketakutan gw ama anjing hilang saat gw kenal seekor anjing yang namanya: Bowty. Bowty adalah anjing yang baru dipelihara cowo gw waktu gw n cowo gw masih PDKT. Awalnya nie anjing bikin gw ketakutan luar biasa. Gw bisa tegang seketika ketika bowty mau nyamperin.

Cowo gw, adalah pencinta anjing. Demikian juga keluarganya. Bowty adalah anjing yang kesekian yang pernah cowo gw pelihara. Waktu anjing peliharaannya sebelum dia pelihara bowty meninggal ketabrak mobil, dia sedihnya bukan maen.. Dan waktu dia cerita ke gw, gw gak bisa ngerti perasaan sedihnya, dan gw waktu itu cuma berkata: "Oh..".

Karena gw jadian ama cowo gw.. maka gw sering maen ke rumah cowo gw. Mau gak mau, gw sering ketemu bowty. Bowty adalah bagian dari keluarga cowo gw, jadi mau gak mau gw mesti coba deket ama dia. Awalnya gw takuttt banget. Lama-lama biasa aja.. Eh, sekarang gw malah sayang ama bowty. Bahkan sekarang kalau gw suka banget cerita tentang dia, ingat-ingat kelucuannya, maen ama dia kalau gw ke rmh cowo gw. Bowty adalah anjing yang unik. Dia anjing labrador yang albino, jadi hidungnya pink kayak babi dan bulunya warnanya unik. Dia suka banget maen maenan anjingnya. Suka liat bola. Jarang banget menggonggong, tapi suka menjilat. Mukanya polos banget kalau lagi minta makanan ama kita. Anjing gembul yang suka makan dan tidur. Sukanya cuma menggonggongin cicak yang lg nyantol di dinding. Badannya gede banget, tapi dia suka gak nyadar kalau badannya gede. Hehe..

Karena kenal Bowty, gw jadi gak takut anjing. Gw jadi tau kalau gak semua anjing suka gigit pantat orang. Hahaha.. Karena kenal bowty juga gw ngerti perasaan orang yang sayang ama hewan peliharaannya. Gw jadi bisa nangis waktu nonton I am Legend, waktu anjingnya mati. Gw jadi suka nonton film anjing. Dan kalau gw dah punya rumah sendiri, gw pengen banget pelihara anjing. hehe..

2 komentar:

May mengatakan...

Hadu2...tu kucing kasian bgt yak?? Kecil2 dah dibikin stress?? Ati2, tar tu kucing fase oral-nya bermasalah!! Hihihi....

Anggun Meylani Pohan mengatakan...

Vi... gawat dooong kalo calon psikolog banyak phobia-nya.
musti berobat jalan dulu sebelom lulus yah. hahahaha....
Btw, thanx ya udh ngajarin saya.